Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 09 November 2011

LS, LOS dan LIS


LIBRARY SCIENCE ( Ilmu Perpustakaan )
Ilmu Perpustakaan ( LS ) adalah bidang interdisipliner yang menggabungkan ilmu sosial, ilmu hukum, dan ilmu terapan untuk mempelajari topik yang berkaitan dengan perpustakaan. Ilmu perpustakaan ini mempelajari mengenai cara pengumpulan, pengorganisasian, pengawetan, dan penyebarluasan sumber informasi pada umumnya. yang ada di suatu perpustakaan, serta berkaitan dengan nilai ekonomi dan politis (wikipedia.org.). Pada mulanya Ilmu Perpustakaan lebih membahas mengenai ilmu pengarsipan. Hal ini berkaitan dengan cara penataan sumber informasi dengan sistem klasifikasi perpustakaan dan teknologi untuk mendukung maksud ini. Topik ini juga berkaitan dengan bagaimana pengguna jasa informasi ini mengakses, menelusuri, dan memanfaatkan informasi. Dan satu aspek lagi yang tidak kalah penting adalah etika dalam penataan dan pelayanan informasi, serta status legal dari suatu perpustakaan sebagai sumber informasi.
Komentar :
Pada dasarnya ilmu perpustakaan merupakan cabang ilmu yang mempelajari tentang pengorganisasian bahan koleksi pada sebuah perpustakaan dimana bahan pustaka yang terdapat didalamnya disebarluaskan kepada masyarakat. Namun dalam praktek penyebarluasan dan cakupan ilmunya masih dianggap masih terlalu sempit.

LIBRARY OF SCIENCE
Public Library of Science
The Public Library of Science (PLoS) is a nonprofit scientific publishing project aimed at creating a library of scientific journals and other scientific literature under an open content license.
The Public Library of Science began in early 2001 as an online petition initiative by Patrick Brown, a biochemist at Stanford University and Michael Eisen, a computational biologist at the University of California, Berkeley and the Lawrence Berkeley National Laboratory. The petition called for all scientists to pledge that from September of 2001 they would discontinue submission of papers to journals which did not make the full-text of their papers available to all, free and unfettered after a six-month period from publication. Some journals, notably the Proceedings of the National Academy of Sciences and the BioMed Central stable of journals (see below), conformed to the PLoS guidelines, but as of 2003 many journals, including Nature and Science, do not.

Joined by Nobel-prize winner and former NIH-director Harold Varmus, the PLoS organizers next turned their attention to publishing themselves, along the lines of the UK-based BioMed Central which has been publishing open-access scientific papers in the biological sciences in journals such as Genome Biology and the Journal of Biology since late 1999. As a publishing company, the Public Library of Science began full operation on October 13, 2003, with the publication of a peer reviewed print and online scientific journal, entitled PLoS Biology (there are plans for a followup journal PLoS Medicine). PLoS Biology is published under the Public Library of Science Open Access License, which is identical to the Creative Commons "by-attribution" license Lawrence Lessig, of Creative Commons is also a member of the Advisory Board.

The content will not be completely free content, but will be what they describe as "open access content". The project states that: "The only constraint on reproduction and distribution, and the only role for copyright in this domain, should be to give authors control over the integrity of their work and the right to be properly acknowledged and cited."
INDONESIA
Public Library of Science Public Library of Science (PLoS) adalah proyek penerbitan ilmiah nirlaba yang bertujuan untuk menciptakan sebuah perpustakaan jurnal ilmiah dan literatur ilmiah lainnya di bawah lisensi open content.

Public Library of Science dimulai pada awal tahun 2001 sebagai inisiatif petisi online oleh Patrick Brown, seorang ahli biokimia di Stanford University dan Michael Eisen, seorang ahli biologi komputasi di University of California, Berkeley dan Lawrence Berkeley National Laboratory. Petisi menyerukan semua ilmuwan untuk berjanji bahwa sejak September 2001 mereka akan menghentikan pengajuan makalah untuk jurnal yang tidak membuat teks lengkap dari surat-surat mereka tersedia untuk semua, bebas dan terkekang setelah periode enam bulan dari publikasi. Beberapa jurnal, terutama Prosiding National Academy of Sciences dan stabil BioMed Central jurnal (lihat di bawah), sesuai dengan pedoman PLoS, tetapi sebagai tahun 2003 banyak jurnal, termasuk Alam dan Sains, tidak.

Bergabung dengan pemenang hadiah Nobel-dan mantan direktur NIH Harold Varmus, penyelenggara PLoS berikutnya mengalihkan perhatian mereka untuk penerbitan sendiri, sepanjang baris yang berbasis di Inggris BioMed Central yang telah penerbitan akses terbuka makalah ilmiah dalam ilmu biologi dalam jurnal seperti Genome Biologi dan Journal Biologi sejak akhir tahun 1999. Sebagai perusahaan penerbitan, Public Library of Science mulai beroperasi penuh pada tanggal 13 Oktober 2003, dengan publikasi cetak peer review dan jurnal ilmiah online, berjudul PLoS Biology (ada rencana untuk jurnal PLoS Medicine tindak lanjut). PLoS Biology ini diterbitkan di bawah Lisensi Perpustakaan Umum Sains Akses Terbuka, yang identik dengan Creative Commons "oleh-atribusi" lisensi Lawrence Lessig, dari Creative Commons juga merupakan anggota Dewan Penasehat.

Konten tidak akan benar-benar konten gratis, namun akan apa yang mereka gambarkan sebagai "konten akses terbuka". Menyatakan proyek itu: "Kendala hanya pada reproduksi dan distribusi, dan peran hanya untuk hak cipta di domain ini, harus memberikan penulis kontrol atas integritas dari pekerjaan mereka dan hak untuk diakui dan dikutip dengan benar."



Komentar :
Library of science merupakan perkembang dari ilmu perpustakaan yang didalamnya terdapat unsur-unsur kandungan ilmu lainya, dan secara tidak langsung menambah kandungan atau isi dari ilmu perpustakaan tersebut. Contohnya seperti Psikologi perpustakaan, hukum perpustakaan DLL


LIBRARY AND INFORMATION SCIENCE ( LIS )
ilmu perpustakaan dan informasi (LIS) adalah ilmu terapan, metodologi terbaik untuk memahami sampai pada sumbernya adalah pendekatan multibidang selain dari pendekatan liniernya. Fokus dan ruang lingkup dan pendekatannya adalah khusus diterapkan pada masalah-masalah yang muncul dalam masyarakat plural Indonesia. Keteraturan informasi dan kaitannya dengan keteraturan sosial, masalah ketidak sesuaian informasi dengan kebutuhan dan kaitannya dengan masalah sosial berhubungan dengan pengetahuan tentang pentingnya informasi dan kaitannya dengan masalah budaya. Masalah-masalah tersebut hanya dapat dipecahkan secara sistematik dan holistik melalui pendekatan antardisiplin.
“Library and information science (LIS) is the study of issues related to libraries. This includes academic studies (most often surveys) about how library resources are used and how people interact with library systems. These studies tend to be specific to certain libraries at certain times. The organization of knowledge for efficient retrieval of relevant information is also a major research goal of LIS. Basic topics in library science include the acquisition, classification and preservation of library materials. In a more present-day view, a fervent outgrowth of LIS is information architecture. LIS should not be confused with information theory, the mathematical study of the concept of information.”
Perpustakaan dan ilmu informasi (LIS) adalah studi tentang isu-isu yang berkaitan dengan perpustakaan. Ini termasuk studi akademis (paling sering survei) tentang bagaimana sumber daya perpustakaan digunakan dan bagaimana orang berinteraksi dengan sistem perpustakaan. Studi-studi ini cenderung spesifik untuk perpustakaan tertentu pada waktu tertentu. Organisasi pengetahuan untuk pengambilan informasi yang relevan efisien juga merupakan tujuan penelitian utama dari LIS. Topik-topik dasar dalam ilmu perpustakaan termasuk akuisisi, klasifikasi dan pelestarian bahan pustaka. Dalam pandangan yang lebih masa kini, merupakan hasil perkembangan sungguh-sungguh dari LIS adalah arsitektur informasi. LIS tidak harus bingung dengan teori informasi, studi matematika dari konsep informasi.

Komentar :
Library and information science Merupakan perkembangan dari ilmu perpustakaan yang paling efisien, karena ilmu perpustakaan dan informasi ( LIS ) adalah gabungan dari disiplin-disiplin ilmu tertentu yang didalamnya sudah terdapat penggunaan penyebarluasan informasi secara universal dan dalam berbagai bentuk media.